Street Market Terbesar di Dunia

Street Market Terbesar di Dunia – Banyak keuntungan yang akan Anda dapatkan ketika Anda pergi berbelanja ke pasar. Mendukung penjual lokal, daripada produksi massal, adalah keuntungan besar. Anda juga dapat menemukan hal-hal unik yang menjadi salah satu factor untuk membeli. Penting untuk diingat bahwa harga lebih mahal untuk barang asli atau buatan tangan, karena orang bersedia membayar harga yang lebih tinggi untuk produk satu-satunya dan waktu serta keahlian pengrajin harus diberi kompensasi yang adil.

Tanpa basa-basi lagi, artikel ini menawarkan daftar street market terbesar di semua benua untuk dijelajahi ke mana pun mereka bepergian di dunia.

1. The Gold Souq And The Spice Souq In Dubai

Pasar ini terletak di lingkungan Deira, satu pasar jalanan yang berkelok-kelok mengarah ke pasar berikutnya, menjual barang-barang asli, dengan pengawasan ketat pemerintah atas kualitas. Dikenal dengan stannya yang dipenuhi dengan emas, menampilkan perhiasan yang digantung di langit-langit, kemeja bersulam logam mulia yang tergantung di dinding, dan perangkat makan emas di atas meja, 300 toko di Gold Souk berisi 20.000 pon. dari emas.

Dengan lingkungan yang terletak di utara Dubai Creek, sungai air asin tempat pemukiman abad ke-19 dibangun, sungai tersebut memberi Dubai kekuatan komersialnya dengan dua pelabuhan dan laut yang menyediakan mutiara. Ini mudah dicapai dari sisi selatan Dubai dengan perahu abra, dengan biaya hanya USD $ 0,25 untuk perjalanan. Spice Souq dikenal dengan campuran rempah-rempah paling berwarna di dunia, pakaian dan tekstil multi-warna, piring kristal, dan peralatan perak berlapis emas.

2. Kashgar Bazaar In Xinjang, Cina

Terletak di barat Cina, dekat perbatasannya dengan Pakistan, ini adalah tempat pertemuan bersejarah bagi penduduk setempat dan tempat peristirahatan bagi para pelancong di sepanjang Jalur Sutra. Saat ini, turis dan penduduk lokal berkumpul di sini untuk tawar-menawar, berbelanja, dan mengamati orang-orang, karena banyak hal yang bisa dilihat di Kashgar setiap hari: para wanita dengan “Sunday best”, dan pria tua dengan janggut putih tipis sepanjang pinggang. Waktu paling menyenangkan untuk berkunjung selalu di hari Minggu pagi.

Pasar eklektik dibagi menjadi dua bagian yang berbeda: satu untuk membeli segala sesuatu mulai dari kacang-kacangan lokal dan buah kering hingga barang-barang rumah tangga dan suvenir, dan yang lainnya diatur secara sengaja untuk pembeli lokal: berkumpul dan menjual ternak. Kain, sutra, dan pakaian dengan pola Atlas pada tampilan penuh, sebagai pola Uyghur paling terkenal di wilayah ini dapat dibeli dengan harga diskon di Kashgar. Saat berada di Cina, seseorang juga harus berjiwa petualang mencoba keju bau yang ditawarkan di pasar dalam dosis kecil (atau besar). Banyak yang mengatakan bahwa itu adalah rasa yang didapat, dan orang mungkin tidak mau mengulangi pengalaman itu lagi. Untuk seseorang yang kurang berani, penjual bubble tea dan makanan cepat saji ada di setiap sudut sini.

3. Queen Victoria Market In Melbourne, Australia

Pasar terbuka terbesar di belahan bumi selatan seluas 7 hektar, atau 17 hektar, Queen Victoria Market jantung dan jiwa Melbourne. Pasar yang ramai dengan vendor yang ramah ini menampilkan suasana multikultural dan berbagai festival dan acara sepanjang tahun. Seseorang dapat memulai dengan mengikuti wisata kuliner, mencicipi hasil bumi yang paling segar, menemukan bahan-bahan unik, serta mempelajari berbagai teknik berbelanja dan memasak, sebelum memulai petualangan mandiri di daerah tersebut, pusat budaya di masa lalu. 140 tahun. Rabu malam sangat populer di kalangan wisatawan, menampilkan kios makanan global, musik live, bar luar ruangan, hiburan, dan belanja khusus.

4. Grand Bazaar In Instanbul, Turki

Berjalan di sekitar 36717 yard persegi bazaar (30.700 meter persegi), atau lebih dari 60 jalan dan gang yang menampilkan 4.000 kios, orang dapat mengagumi fakta bahwa Mehmet the Conqueror mendirikan intinya, İç Bedesten, pada tahun 1461. Tiba melalui salah satu dari 22 pintu masuk , Anda akan menemukan perhiasan, karpet, tekstil, seni rupa, barang antik, dan peninggalan sejarah. Berjalan di antara pilar bergaya Romawi di arcade dalam ruangan memberikan gambaran sekilas tentang apa yang ditawarkan Turki sebagai tujuan. Yang membuat tempat ini unik adalah toko-toko dengan orang-orang pekerja keras yang terletak di belakang kios, memproduksi barang-barang pribadi berkualitas tinggi atas permintaan pelanggan, menarik pengetahuan dan inspirasi mereka dari tradisi yang sudah berusia berabad-abad.

5. Rialto Market In Venice, Italy

Sangat mudah untuk membayangkan terserap ke dalam suasana ikonik Italia dengan aroma persik musiman, ceri, bumbu segar, dan ikan asin, saat seseorang berjalan di sepanjang saluran dengan pakaian ringan di hari musim panas yang hangat. Terletak di barat laut Jembatan Rialto di distrik San Polo, Pasar jalanan Rialto membentang di sepanjang Grand Canal, deretan toko dan kafe tak berujung dari semua ukuran. Setelah menyegarkan diri dengan secangkir kopi dengan biscotti, Anda dapat melanjutkan berbelanja oleh-oleh, seperti momen yang akan disimpan selamanya dari kota yang tak lekang oleh waktu ini.

6. Marché Aux Puces De Paris/Saint-Ouen In Paris, France

Meskipun Paris menawarkan banyak tempat wisata, namun adalah suatu keharusan, terutama bagi pengunjung, untuk mengunjungi Les Puces de Saint-Ouen di Porte de Cignancourt, juga dikenal sebagai pasar loak terbesar di Paris, atau dengan nama yang lebih bergengsi, “Pasar Barang Antik Internasional.” Sekitar 3.000 kios koleksi tersebar di 13 pasar, masing-masing dengan peruntukannya sendiri, seluas tujuh hektar. Berikut ini adalah tampilan lebih dekat pada fitur-fitur khusus dari pasar yang unik.

7. Chandni Chowk Market In Delhi, India

Pasar ini mewakili semangat Delhi lama: mempertahankan rasa tradisional dengan bau yang berbeda dan toko-toko kecil yang menjual barang dan makanan asli. Terletak di Jalur Kuning Metro Delhi, itu ditugaskan dan dibangun pada paruh pertama abad ke-17 ketika Kaisar Shah Jahan memutuskan untuk memindahkan ibukotanya dari Agra ke Shahjahanabad, sebuah kota ciptaannya di Delhi tua. Menjual makanan jalanan, rempah-rempah, dan barang murah, pasar ini menyatukan pedagang yang tak terhitung jumlahnya, penduduk lokal, dan turis, menjadikannya salah satu tempat paling ramai di Delhi yang sudah padat.

8. Shuk HaCarmel In Tel-Aviv-Yafa, Israel

Pasar ini buka sepanjang hari kecuali di hari Sabtu, Pasar Karmel adalah pasar paling terkenal di seluruh Israel, dengan penjual dengan bangga memajang segala sesuatu mulai dari daging, keju dan ikan hingga pakaian, di antara segudang kios produk segar. Juga menampilkan kios-kios milik koki, orang dapat menikmati pesta kualitas restoran Mediterania otentik dengan biaya rendah, atau mengemil kue Jachnun tradisional Yahudi dengan saus tomat, atau dengan selai stroberi untuk pilihan gurun.